Review Stase Bedah

Categories Pengalaman

Haa sok aja mau nulis, padahal lagi belajar jadi introver. Karena temen2 pada nulis aja jadi terprovokasi bikin cerita versi sendiri.

Sebenernya, bener banget kata temen2 bahwa stase ini paling banyak dramanya, terutama bagi kelompok kami.
Mulai dari:
Sampai hari terakhir pun:
*lho ga kebaca? Yaudah lah ya, alhamdulillah ‘ala kulli hal. Yang lebih pantes untuk di-share itu pelajaran2nya (as always).

Jujur, kalau yg lain pada lega stase ini udah selesai, bagiku pribadi stase bedah ini mirip sama stase anak waktu itu; masih pingin belajar lagi. Banyak banget yang masih bisa dipelajari dari bab ilmu yang sangat bermanfaat ini. Juga banyak kekeliruan yang rasanya ingin diperbaiki.

Bedah adalah stase yang mengajariku bahwa;
– Ada satu titik di mana rasa lelah/sakit itu tidak akan terasa lagi. Atau mungkin nggak dirasain aja sampai pulang ke rumah
– Semakin bermanfaat suatu ilmu, seringkali semakin besar keberanian mengambil risiko yg dibutuhkan
– Keterbatasan waktu/sarana hiburan membuatmu mau nggak mau melakukan hal lain yang lebih penting :B

Bedah adalah stase yang memberimu kesempatan untuk melakukan hal-hal yang kamu inginkan. Contohnya nih aku dalam dua bulan bisa selalu hadir di undangan nikahan temen, idul adha di rumah saudara, cooking class (sekali doang siih), silaturahim ke desa KKN lagi, jadi panitia wisuda hafizhah nusantara, ketemu quality time sama temen lama, ikut acara sharing alumni di FK, progress test, jadi panitia event (yang cukup besar) lagi, liqo’nya fleksibel, ngurus2 ke bengkel dan lain-lain. Masih kurang sebenernya, belum bisa rutin olahraga dan memenuhi amalan yaumiah :(. Tapi udah bersyukur banget, nggak selalu bisa seperti ini. Pekan depan aja udah masuk stase Interna yang katanya padet lagi, padetnya bikin lupa waktu.

Cuma, ternyata mungkin aku keliru. Aku yang santai2 di awal ini kemarin dapet penguji yang pinter banget. Bukan hanya karena pertanyaan2 beliau sulit kujawab, karena itu boleh jadi PR. Tapi guru yg pinter itu biasanya melalui pendidikan yg baik sehingga menjadi pendidik yg baik pula. Beliau mau aku bisa, aku dikasih pertanyaan2 dan cerita2 pengalaman beliau yg bikin aku akhirnya berjanji belajar lebih keras lagi. Butiran debu men :“)
Di dept. bedah, aku beberapa kali ketemu guru2 yg pinter banget, sampai tingkat yg dulunya teman seperjuangan Pak Habibie. Mereka semua nih pasti punya cerita perjuangan yg udah jarang banget dialami/dilakukan mahasiswa kedokteran/koas jaman now. Rasanya pantes banget mereka menyandang ahli di bidang ilmu yg keren banget ini.

Sementara aku hanya bisa mupeng. Dari tadi bilangnya keren, bermanfaat, dsb tapi nggak bisa bilang cocok. Oke, stamina masih bisa lah ya dilatih kalau sungguh2. Tapi keberanian mengambil risiko? Passion?
“Nggak semua pada akhirnya suka jadi klinisi. Kamu, berminat nggak menangani kasus trauma? (Kujawab: harus minat dok, kan nanti sering ketemu sbg dokter umum) Eh jangan dipaksa. Contohnya nih blablabla, nggak semua cocok. Tapi ya, hidup itu begitu; harus berani mengambil risiko. Setelah satu terlewati, kita naik satu langkah dan begitu seterusnya.” Terima kasih telah mengajari saya yg cupu ini, dok.

Di stase yg udah selesai dan jadi pengalaman ini–tiap stase sebenernya, kayaknya apa yg didapet emang tergantung cara/sikap kita masing2 saat menjalaninya deh, bahkan niat kita. Kalo niatnya “biar tau aja” ya kayaknya dapetnya segitu juga. Kalo niatnya “biar bisa nulis cerita” eum…
Yaudah berarti lurusin niat lagi. InsyaAllah.

**Oleh yg pernah bercita2 jadi surgeon lalu bisa nolong prajurit di medan perang, dan belum bisa menyerah tentang itu.
Orang2 sukanya bilang “kayaknya kamu belum bisa fokus ya?” Yha soalnya gw mau jadi ibu rumah tangga. Belajar semua aja dulu. Wkwk :B

Please don’t give up on us, doc!

Sementara dikelola oleh Faizal Widya Nugraha S.Kom, M.Eng dan istrinya, dr. Zahrin Afina. We write anything in mind.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *